Senin, 29 Juni 2015

Sisi lain rapat pra FNM

Ciaattt, baru inget kalau harus rapat ke bandung akhir bulan. Kadang suka dianggep aneh karena mau rapat keluar kota meski duit transpot dari kantong sendiri. Tapi gue yakin dibalik semua pengorbanan gue someday bakal ada reward yang gue dapet. Seperti kali ini, rapat di bandung, orang bakal mikir mikir kali ya kalau disuruh ke bandung cuman buat ngebahas konsep acara dan hal teknis acara. Bagi gue perjalanan ke bandung kali ini istimewah banget. Hahaha
Start Salatiga :
Bimbang naik motor apa enggak buat ke solo, pada akhirnya memutuskan nitipin motor di salah satu sudut kota Salatiga. Naik bis yang penuh sesak setengah perjalanan dan kemudian bisa kelar baca satu bab buku. Sampe solo (kerten) menyianyiakan angkot yang mangkal untuk sebotol air minum + berakibat jalan kaki dari kerten sampe st purwosari dengan beban di punggung lebih dari 15 kg. :(
Kereta Kahuripan :
Sedih gag sih loe kalau ternyata gag bisa duduk bareng temen temen lo di kereta dan harus duduk sendiri gag ada temen. (Gue sih enggak) ini jadi awal cerita ketemu abang yang ngebully anak Fisip (bodo amat mau fiskom atau apa sejenisnya, komunikasi udah terkenal masuk fisip) katanya anak fisip ini itu bla bla dan abang ini yang bikin gue makin pengen masuk teknik tapi sayang gue tinggal bentar lagi di depak dari fisip (amiieen) Dari obrolan ringan kepo soal kerjaan bapak bapak yang nempatin jatah kursi asli gue. Kemudian semakin malam eh kebablasan curcol mamen. Cerita dari kegalauan gue lanjut cerita galau abangnya. Ciaaattt jadilah malming kita diisi dengan curhat dan tukeran buku. Si abang gue kasih buku peyempuan dan gue dikasih buku negeri van oranje. Sempet tanya kapan balik ke kampung lagi eh rupanya hari senin malam dan itu sama kek rencana gue balik ke kampung. Kereta berhenti di kiacaracondong dan berpisahlah kita, satu hal yang dilupakan adalah kenalan. Tsaaahhh T.T
Oh ya obrolan gue gag cuman soal galau galauan sama abangnya tapi kita ngomongin berbagi hal dari sudut pandang anak fisip dan anak teknik at the last ternyata kita sama sama anak motor (gue udah off dari 2013).
Stasiun Kiaracondong
Awalnya pengen banget ketemu temen temen gue di bandung, ada yang jauh jauh hari udah janji bakal ketemu pas hari H ternyata udah balik kampung (dola jangan lupa bawa rendang kalu balik jawa) untung ada temen di Borobudur Youth Forum yang meluangkan waktu buat orang gag penting ini. Bertemulah kita di waktu menjelang buka puasa. Kenalan baru juga sama temen temen, temenya temen gue. Nah lho apaan itu paham kan? Dan rupanya mereka kenal juga sama temen gue anak telkom, jadilah obrolan yang ngalor ngidul diantara kita ber 6 dan diantara berenam itu ceweknya cuman 2 katanya gue bukan cewek maka cowok 5 memperebutkan 1 cewek. Hehehehe
Obrolan kita ngalor ngidul gag jelas sampe lupa kalau udah jam 7.30 lari larilah gue sama mas vian (temen gue dari uns) ke stasiun. Dan gue di boongin sama dia, katanya dia gerbong 3 eh pas mau naik ternyata dia gerbong 5. Trus daripada gabut gue nyari aja abang uanh kemarin ketemu pas berangkat. 2 kali ke gerbong 1 eh kagak nemu pas abis dari toilet gue liat abangnya. Langsung gue timpuk pake buku negeri van oranje deh. Dan gue ajak pindah ke tempat duduk gue yang kosong. Duduklah kita berdua di tempat yang sama. Kali ini ngobrol gag lama karena sama sama lelah, well abangnya ternyata abis psikotest di pt DI (goodluck bang moga jadi karyawan pt DI beneran dan gue bisa ditraktir kalau ke bandung). Setelah bobo semalaman di kereta eh udah sampe kutoarjo aja. Sahur time !!! Abis sahur perjalanan lanjut lagi sampe purwosari pukul 5.40. Berpisahlah gue sama si abang

Balik salatiga
Nunggu trans solo lama banget dan liat si vian masih di depan stasiun gue putusin buat nyamperin. Eh ternyata dia nunggu jemputan dan gag lama jemputanya datang. Nasib gue? Ketemu abangnya lagi dan minta tolong dianterin ke halte bus akap terdekat. Parahnya lagi gue ketiduran sampe lupa buat ambil motor.
Sekarang gue udah di kampus bakal jadi mahasiswa selama 3 jam.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar