Senin, 06 Juli 2015

bukan tafsir atas Jatuh Hati Raissa (to stranger)

Kali ini gue nulis yang bikin galau banget dan udah terlalu sering gue ngalamin dan sampe sekarang belum berhasil bedain antara jatuh hati dan jatuh cinta. Tadi gue di tegur sama sahabat gue yang sama sama berzodiak leo. Ditulisan gue sebelumnya (red Sisi Lain) gue bahas soal mas yang di kereta dan well ini udah lebih dari seminggu dan gue belum bisa pindahin pikiran gue dari obrolan yang terjadi di kereta plus sms gue sama si mas yang gag bikin gue makin hamsyooong.
Kalau kata teh Raissa Jatuh hati itu begini
"Ada ruang hatiku yang kau temukan, Sempat aku lupakan kini kau sentuh, Aku bukan jatuh hati"
"Ku terpikat pada tuturmu, aku tersihir jiwamu. Terkagum pada pandangmu, caramu melihat dunia. Kuharap kau tahu bahwaku terinspirasi hatimu. Ku tak harus milikimu, tapi bolehkah ku selalu didekatmu?"

Kata kata dari teh raissa pas banget buat cerita gue sama si abang. Well dia emang udah berhasil nemuin ruang dihati gue. Yang gue pikir itu terjadi ketika obrolan pertama di kereta. Yups gue udah sempet banget mau lupain yang namanya cinta ke lawan jenis(bukan berubah jadi sejenis yeee..) karena gue terlalu takut buat "jatuh" lagi. Hmmm
Yups gue terpikat sama gaya abang ngomong, dewasa banget menurut gue dan gue suka itu. Si abang gag berusaha menggurui namun memberi arahan, karena dia juga punya 2 adek cewek yang satunya seumuran gue (koo gue jadi ngerasa beda pas nulis ini, hiks). Gue kagum cara dia melihat dunia, meskipun martabat gue sebagai anak fisip jatoh gegara sekumpulan anak-anak fisip yang mementingkan gaya ketimbang otak. Cara dia melihat sebuah masalah juga beda, itu yang gue suka. Apa karena gue masih bocah jadi kalau ngeliat masalah jadi hetic gitu ya. I am not sure
Yups gue terinspirasi sama abang, karena hobi abang naik gunung itu gue jadi pengen memberanikan diri gue naik gunung (lagi) setelah hampir 3 tahun terdoktrin bahwa "puncak gunung bukan segalanya tapi konservasi yang utama" yang sampe sekarang gag jelas arahnya. Maap gue gag bermaksud nyinggung orang but kenyataan gitu sih.
Nah yang terakhir itu, takutnya gue jadi orang ketiga kalau ternyata si abang udah punya calon atau apalah itu. (Koo gue mikir sampe segini sih, huaaaaaa.) Gue pengen dideket abang, meski gag bisa miliki. Sebagai manusia normal gue sebenere pengen juga miliki si abang, tapi sadar diri dah siapa gue. Hiks T_T

Oh ya ini kalau tulisan gue gag jelas maapkeun yak. Buat yang mau kepo siapa si abang gue pernah post di path. Hahahaha

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar