Minggu, 12 Juli 2015

Kumpul "BOCAH"

Its have been a long time (cuplikan lagu wiz kalifa)

Gag kerasa banget udah 6 tahun gue lulus smp. Lepas predikat sebagak anak kecil alias bocah. Ketemu mereka sama aja kek flash back jaman dimana gue masih dianggep bocah. Saat dimana gue menghapus jejak masa sd.

Smp gue terletak di Jl Kartini 1A Kecamatan Ambarawa Kabupaten Semarang, smp no 2 di kabupaten Semarang setelah SMP 1 Ungaran. Pas sd gag kepikiran buat gue sekolah disana, gegara di tolak di smp 1 salatiga dan gag mau sekolah lagi di salatiga akhirnya gue didaftarin sama ibu ke smp ini. Kalau dilihat dari keluarga gue Smp ini legend banget. Oom, Tante, sodar sepupu gue banyak yang lulus dari sini. Smp gue ini deket banget sama Rumah Sakit umum Ambarawa.

Masuk mos pertama kali, kita dikerjain abis-abisan sama kakak-kakak osis yang notabene saat itu anak kelas 3. Well gue dapet hukuman untuk cari tanda tangan ketua osis saat itu namanya mas Rezki Hamdani (saat ini doi di akmil) padahal si mas mas itu lagi jamnas di cibubur. Ujung-ujungnya gue disuruh nembak si mas ini pas balik dari cibubur. Well its anoying banget. Tahun pertama gue duduk di kelas 7E, di smp gue ada tradisi unik. Untuk yang beragama non muslim di bagi jadi 3 kelas. E untuk agama kristen dan F untuk katolik. Yang selalu gue inget dari kelas 7 adalah gue disemprot abis abisan sama guru seni musik gue karena rambut gue pendek (bak pria tampan) dan gag pake anting. Alhasil gue diwajibin pake anting selama kelas beliau. Oh ya posisi duduk kita juga unik, kita gag pake model 5 kali 4 tapi model setengah elips. Disini awal percurcolan gue sama Ayuk, Zia dan Putri.
Kelas 8 atau 2, dikelas ini gue dapet walikelas yang sama. Beliau ngajar bahasa Indonesia. Yang bikin gue gagal lupa sama kelas ini adalah, gue berantem mulu sama Waldi atau Aldi. Aldi ini salah satu cowok yang masuk kategori pendiem di angkatan gue. Tapi di depan gue, ngajak berantem mulu, gue males berantem sama dia karena emaknya dia guru di smp gue. Hahaha

Kelas 3 aka kelas 9, setelah mendapat 2 tahun dibimbing oleh guru bahasa Indonesia gue sama sekali gag nyangka kalau harus ikut tutor sebaya (les tambahan) BAHASA INDONESIA, gag banget kan gue apalah arti 2 tahun punya walikelas pengampu bahasa Indonesia. Kelas 3 ini juga gue ngerasa dongkol sama temen sekelas gue yang nyuri duit kaos anak-anak dan gue yang harus ganti pake duit tabungan gue. Faaakkk
Oh ya pas kelas 3 ini gue sama temen temen diminta bikin karya tulis, proses bikin karya tulis ini yang selalu gue inget tiap kali mau bikin paper atau essay. Disini gue juga punya grombolah baru, 2 cowok sama 2 cewek.

Gue pernah masuk bp cuman gegara berantem sama temen gue namanya cita, gegera dia ngacak-acak tas gue.
Gue dikeluarin dari team senior pramuka karena beberapa kali gag ikut ekskul BTQ (gue selalu pengen cepet sampe rumah) dan anggepan gue saat itu gue udah ngaji dirumah ngapain gue ikut ini.
Gue bukan termasuk anak populer di angkatan.
Gue pernah nangis karena duit gue ilang dan dikasih duit sama mbak inul(penjaga kantin sekolah) dan itu jadi bahan obrolan ketika gue main ke smp.
Gue jadi salah satu atlet renang sekolah, meski gag pernah sampe plat-da.

Well itu sedikit cerita gue ketika jaman masih bocah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar